Beranda > Hutan, Wisata Alam > Hutan raya bung hatta

Hutan raya bung hatta

HUTAN RAYA BUNG HATTA

Image

Taman Hutan Raya DR. Moh. Hatta atau yang dikenal dengan Taman Hutan Raya Bung Hatta berada di Kecamatan Lubuak Kilangan, Kelurahan Indarung. berjarak 20 Km sebelah timur dari pusat Kota Padang dan jarak dari Minangkabau International Airport adalah sekitar 50 Km.
Luas Taman Hutan Raya Bung Hatta ditetapkan berdasarkan Keppres No. 35 Tahun 1986, dengan luas 240 Ha. Secara geografis Taman Hutan Raya Bung Hatta terletak antara 0032’ – 150 5’ Lintang Selatan dan 100017’ – 1000 42’ bujur Timur. Kawasan Hutan Raya sebelah utara dibatasi oleh Sungai Lubuak Paraku, sebelah barat dibatasi oleh Jembatan Lubuak Paraku, sebelah selatan dibatasi oleh Sungai Baliang dan Bukit Karang selanjutnya sebelah timur dibatasi oleh Panorama II.

Image

Kawasan ini sebelumnya merupakan lokasi Kebun Raya Setia Mulya yang peresmiannya dilakukan oleh Wakil Presiden Republik Indonesia, DR. Mohammad Hatta pada tahun 1955. pada saat itu pengelolaan kawasan ini merupakan tanggung jawab Lembaga Ilmu Pengetahuan Alam atau yang sekarang dikenal dengan LIPI. Tahun 1961 pengelolaan kawasan diserahkan kepada Pemerintah Daerah Tingkat I Sumatera Barat dan pada tahun 1981 pengelolaan diserahkan kepada Universitas Andalas. Pada tahun 1984 pihak Universitas Andalas, Pemerintah tingkat I Propinsi Sumatera Barat bersama – sama Menteri Kehutanan sepakat mengubah nama Kebun Raya Setia Mulya menjdi Taman Hutan Raya DR. Mohammad Hatta dan pengelolaannya dipegang oleh Pemerintah daerah yang secara teknis di tanggani oleh Kantor Wilayah Kehutanan Sumatera Barat. Pada tanggal 31 Januari 1991 pengelolaan kawasan ini diserahkan kepada pemerintah daerah Tingkat II Kotamadya Padang dan kemudian membentuk Badan Pelaksana Pengelolaan Taman Hutan Raya DR. Mohammad Hatta yang terdiri dari unsur – unsur Pemerintah daerah tingkat II Kotamadya padang, universitas andalas, dinas dan instansi terkait.

Image

Topography
Secara umum kawasan ini merupakan kawasan pegunungan dan perbukitan yang berada pada ketinggian 300 – 700 mdpl serta merupakan bagian dari jajaran Bukit Barisan yang membentang dari utara ke selatan.
Dibandingkan dengan pusat kota padang, suhu di kawasan Taman Hutan Raya Bung Hatta cukup sejuk bekisar antara 190C s/d 260C. Sedangkan curah hujan rata – rata dikawasan ini cukup tinggi mencapai 6000 s/d 7000mm per tahun dengan kelembaban udara berkisar anatara 52 s/d 89 %.
Arah angin pada bulan April – Mei umumnya mengarah ke timur dan bertiup dari arah Barat dan Barat Laut. Sedangkan pada bulan Juni – September, angin bertiup dari Timur atau Tenggara ke arah Barat. Berdasarkan data – data tersebut diatas, iklim di areal Tahura Bung Hatta termasuk tipe iklim A berdasarkan klsifikasi iklim menurut Schmidt dan Fergusson.
Kawasan Taman Hutan Raya Bung Hatta merupakan kawasan perembesan air tanah bagi Kota Padang. Tanah penutup yang mendominasi terdiri dari bongkahan batu andesit, pasir lanau dan pasir lempungan yang mengindikasikan bahwa perembesan air berlangsung lambat hingga sedang, terutama di bagian utara dan selatan areal Taman Hutan Raya.

Image

Sumber Daya Alam
Taman Hutan Raya Bung Hatta merupakan kawasan alami dengan ekosistem hutan darat dengan keragaman hayati yang cukup tinggi.

Image

Flora :
Kuini (mangifera indica), Ambacang (Mangifera foetida), Durian Belanda (Annona Muricata), Buah Nona (Annona Reticula) Kenanga (Canangium Frusticosum), Pisang – pisangan (Polyalthia Oblonga), Xylopia Malayana, Alemanda (Alamanda Cathartica), Jeletung (Dyera Costulta), Oleander (Nerium Oleander), Kamboja (Plumeieria Acuminata), Voacangan Foetida, Timah – timah ( Ilex Cymosa), Birah (Alocasia Macrrohiza), Bunga bangkai (Amorphophalus Campanulatus), Kaladi Hias (Caladium Bicolor), Juluak Antu (Arthrophyllum Diversifolium), Durian (Durio Zibethinus), Mandirawan (Hopea Mengarawan), Keruing (Dipterocarpus Bauddi), Kayu Minyak (Shorea Sumatrana), Buah Seri (Muntingia Calabura), Kemiri(Aleurites Moluccana), Antidesma Montanum, Aporusa Benthamiana, Bischofia Javanica, Clauxylon Polot, Euphorbia pulcherrima, Glochidion Obscurum, Mallotus Paniculatus, Kayu Manis (Cinnamomum Burmannii), Waru (Hibiscus Tilliaceus) dan sebagainya.

Fauna :
Kambing Hutan (Nemorthaidus Sumatrensis) Kijang (Muntiacus Muntjak), Rusa (Cervus Eguinus), Tapir (Tapirus Indicus), Harimau Sumatera (Panthera Tigris Sumatrensis), Simpai (Presbytis Melalophus), Beruk (Macacca Nemestrina), Kera Ekor Panjang (Mecacca Fascicularis), Siamang (Hylobates Syndactylus), enggang (Bucceros).

Fasilitas
Kawasan Tahura DR M. Hatta memiliki pintu masuk yang dilengkapi dengan loket penjualan karcis. Di area utama tersedia tempat parkir yang cukup luas. Di area ini terdapat fasilitas guest house dengan kapasitas 50 orang juga terdapat ruang makan serta wc umum yang cukup layak pakai. Selain itu dikawasan ini juga terdapat tempat beribadah.
koleksi sejarah berupa dukumentasi dari DR M hatta dapat dilihat di Pusat informasi.
Patung DR M Hatta serta taman dan beberapa gazebo yang dihubungkan oleh jalan stapak yang tertata dengan rapi melengkapi fasilitas penunjang yang dimiliki oleh kawasan ini

Aksesibilitas
Taman Hutan Raya DR Muhammad Hatta memiliki aksesibilitas yang relatif mudah serta sarana jalan yang cukup memadai. Secara umum kawasan berada di pinggir jalan raya menunju Kota Solok sehingga penggujung dapat menggunakan jasa transportasi Padang – Solok. Secara rinci aksesibilitasnya sebagai berikut;
1. Jarak tempuh dari pusat Kota Padang adalah ± 20 Km
2. Jarak tempuh dari MIA (Minangkabau International Airport) adalah ± 50 Km
3. Jarak tempuh dari Bukittinggi adalah ± 100 Km
4. Jarak tempuh dari Kota Solok adalah ± 30 Km
5. Jarak tempuh dari Danau Singkarak adalah ± 45 Km.
6. Jarak tempuh dari Danau Diatas dan Danau Dibawah adalah ± 30 Km    .
Sarana air bersih didapat dari sumber air pegunungan dan kebersihanan dikelola oleh Dinas Pariwisata dan kebudayaan Kota Padang. Kawsan ini sudah terhubung dengan saluran telekomuniasi beserta listrik.

Profil Wisatawan
Kawasaan ini pada umumnya di kunjungi oleh wisatawan nusantara dan mancanegara. Kegiatan utama dari wisatawan adalah penelitian dan outbond selain itu juga digunakan sebagai lokasi seminar dan pelatihan.
• Wisatawan nusantara terdiri dari pelajar dan organisasi
• Wisatawan mancanegara terdiri dari : Belanda, Australia, Jerman, Inggris

Image

Peluang pengembangan dan Investasi
Kegiatan pengembangan Taman Hutan Raya DR Mohammad Hatta bertujuan untuk;
1. meningkatkan konvervasi alam guna menjaga keutuhan tanah, tata air dan iklim,
2. meningkatkan upaya pelestarian alam, plasma nuftah, flora dan fauna,
3. meningkatkan peranan dan pengetahuan masyarakat tentang pentingnya pemanfaatan sumber daya alam melalui kegiatan penelitian dan pendidikan,
4. meningkatkan kegiatan pariwisata alam yang ramah lingkungan.
Paket pembangunan yang aplikatif terhadap pengembangan Taman Hutan Raya DR. Muhammad Hatta yang sesuai dengan daya dukung tata ruang dan konsep pola konservasi meliputi peruntukan areal atau site plan sebagai berikut;

A. Sentral Area
Sentral area merupakan area pusat dengan luas 7 Ha yang saat ini telah dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti guset house, area parkir, MCK, kopel dan taman bunga. Mengingat kondisi sarana yang kurang mendukung maka fasilitas tersebut akan ditata ulang sedemikian rupa sehingga kawasan memiliki kharakter dengan taman – taman yang dilengkapi dengan berbagai jenis bunga tropis.

B. Perkantoran dan Pusat Olahraga
Dengan mengalokasilkan lahan sebesar 6 Ha maka akan di bangun kantor sekretariat Badan Pengelola serta sarana olah raga seperti Kolam renang, lapangan tenis dan badminton serta mini golf.

C. Hutan Koleksi
Kawasan ini diperuntukkan bagi para peneliti dengan areal seluas 22Ha maka di kawasan ini akan dibangungedung pusat penelitian, rumah kaca, perpustakaan, museum bunga, ruang herbarium dan ruang presentasi.

D. Kolam Kodok Raksasa
Sebagai salah satu hewan langka maka pembudidayaan kodok Raksasa dapat di lakukan pada kawasan ini dengan area seluas 3 Ha akan dibangun labor khusus reptil dan sarana penelitian.

E. Camping Ground
Dengan lahan seluas 10 Ha maka kawasan camping ground dapat di bangun dengan mengkombinasikannya dengan sarana dan prasarana outbond.

F. Taman Satwa
Pada area ini akan dibangun kebun binatang mini yang dilengkapi dengan koleksi hewan tropis. Dengan lahan seluas 15 Ha  area ini juga akan dilengkapi denga sarana bird watch.
(putra)

Image

About these ads
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: